Nemi, Italia. 26 Agustus 2021. Ada banyak yang bisa diperoleh jika kita membiarkan ruang hidup untuk mengungkap misteri yang tersembunyi dari pandangan. Hari ini kita memperingati seratus enam puluh tahun dari salah satu misteri hidup Bapa Pendiri kita, yakni “rahmat besar”, pengalaman yang diberikan kepadanya oleh Tuhan di senja kehidupan duniawinya sebagai puncak dari menghayati makna Ekaristi. Maka kami memulai hari dengan bersyukur atas begitu banyak rahmat:

  • Meninggalnya saudara kami Fr. Rafael Maria Serra Bove, CMF (Sanctus Paulus), begitu istimewa atas kerja kerasnya sebagai postulator yang mengurus beatifikasi para martir kita;
  • Karunia hidup yang diberikan kepada saudara kita Fr. Juan Carlos Bartra, CMF (Superior Mayor Peru-Bolivia); sukacita para konfrater Polandia kita yang hari ini merayakan Perawan Czętochowa dan, akhirnya,
  • Atas karunia untuk mengakhiri bagian pertama hari ini dari perjalanan Kapitel ini, penemuan yang membantu kita untuk selaras dengan para musafir yang ditemani oleh Yesus.

Sesampai di aula kapitel, kami menyambut saudara-saudara kami dari India, yang sedang menjalani karantina dan yang duduk di meja presiden adalah presiden capitular, Fr. Mathew Vattamattam, CMF, wakil presiden, Fr. Gonzalo Fernández, CMF, dan sekretaris, Fr. Joseba Kamiruaga, CMF, yang mempresentasikan berbagai aspek pemerintahan selama sexennium ini, yaitu: reorganisasi Kongregasi, pembentukan misi universal, antarbudaya dalam Kongregasi dan tema-tema yang dikembangkan oleh komisi-komisi prakapitel, antara lain misi inter-kongregasional di Madagaskar, misi antarprovinsi.

Pada bagian kedua pagi itu, Kapitel Umum menanggapi pertanyaan-pertanyaan yang dianggap tepat oleh anggota kapitel setelah menjalani fase evaluasi kapitel. Selain itu, setiap anggota Kapitel Umum berbagi beberapa pengalaman paling signifikan selama periode enam tahun ini, di antaranya menonjolkan cinta kepada Kongregasi, pendalaman kepercayaan dan kesediaan untuk menempatkan diri di tangan Tuhan, kesempatan untuk mengenal dan menemani para konfrater di pinggiran, transisi penghayatan misi dari perspektif lokal ke universal, kesadaran bahwa Tuhan kita adalah Tuhan yang memberi peluang dan mampu mengenali diri mereka sendiri secara berbeda dan mampu bekerja sebagai sebuah tim. Mereka juga menekankan bahwa mereka mampu mengkontemplasikan keindahan Kongregasi dan tidak terlalu mementingkan pekerjaan dan lebih mementingkan sesama.

Mengingat pengalamannya sebagai Superior Jenderal, P. Mathew Vattamattam mencatat bahwa “Dengan melayani Kongregasi membuat saya merasa seperti murid Roh Kudus. Penderitaan dan cinta berjalan beriringan. Penderitaan kita sedikit ketika kita melihat apa yang saudara kita alami dalam situasi yang menyakitkan dan, dengan demikian, kita belajar untuk lebih mencintai Kongregasi kita. Tanpa berakar pada kasih Tuhan kita tidak dapat membedakan dan menemani saudara-saudara kita. Keindahan misi kita adalah memberikan hidup kita untuk saudara-saudara kitadi pinggiran”.

Kemudian, saat-saat terakhir pagi itu didedikasikan untuk ringkasan dan evaluasi tahap pertama yang menyimpulkan, menunjukkan aspek yang paling menonjol dari metode dalam kapitel ini: sinodal, naratif, dan apresiatif.

Bagian pertama sore itu diisi dengan pertemuan, virtual untuk keadaan yang jelas, antara saudara perempuan dan laki-laki dari berbagai cabang Keluarga Claretian. Dari lintang yang berbeda kita terhubung untuk berbagi perasaan dan kerinduan perjalanan yang telah kita lalui dan masih harus kita jalani.

Bergabung dalam pertemuan tersebut adalah Maria del Mar lvarez (Direktur Jenderal Cordimarian Filiation); Sr. Priscilla Latella dan Sr. Cristina Ruberte (Penasihat Umum Religius Maria Tak Bernoda – Suster Misionaris Claretian); Miguel Nguel Sosa (Sekretaris Jenderal Lay Claretia); Sr. Dulcinea Ribero dan Sr. Maria Fatima Naves (pemimpin umum dan dewan misionaris St. Anthony Mary Claret); María Gracia Barquero (pemimpin umum Misionaris Lembaga Claretian); Sr. María Ciprian, Dania Alejandra Velázquez dan Carmen Martínez (superior dan anggota dewan dari Cordimarian Missionaries) dan Sr. Natividad (superior dari Missionaries of Mary Immaculate). Mereka semua mendesak kita untuk terus mencintai dengan berani; untuk peduli terutama untuk orang miskin; untuk membentuk kesadaran sipil dalam persahabatan sosial dan tanggung jawab politik; untuk memimpikan dalam kunci keluarga hadiah yang telah diwariskan kepada kita; menjadi benih harapan di dunia tanpa harapan, memperbanyak penginjil yang menyebarkan Injil dan menjadi pembangun Kerajaan dengan mengubah struktur yang tidak adil, mencela tetapi dengan semangat pertobatan, tanpa mengabaikan tanggung jawab kita sendiri.

Akhirnya, kami menutup hari dengan perayaan Ekaristi yang tanggung oleh saudara-saudara kita dari Provinsi Brasil dan dipimpin oleh Monsignor Luis Angel de las Heras Berzal, CMF yang mengundang kami untuk “Mari kita ciptakan kembali , kemudian, ‘misi’ dengan seluruh Gereja, orang-orang dari persaudaraan dan jalan, yang harus semakin dekat dengan Kerajaan Allah dan keadilan Samaria-nya dan harus menjauhkan diri tanpa henti dari tirani perpecahan, penindasan, bayangan dan kematian”. (Kronik Kapitel Umum XXVI oleh Frs. Theo & Ado)